BAGAIMANA WAJAH POKER ANDA?

Mengapa begitu sulit untuk mengendus pembohong

Saat World Series of Poker tahunan bergulir di Las Vegas akhir bulan ini, pesaing yang penuh harapan akan membeli dan memasang wajah poker mereka.

Tetapi mengapa sangat sulit untuk mengenali penipuan – baik di dalam maupun di luar meja poker – bahkan dengan pengalaman masa lalu dan banyak petunjuk yang tampaknya tersedia?

Sebagian besar dari kita adalah pembohong yang mahir. Kita semua berbohong, mungkin setiap hari, tentang sesuatu atau lainnya. Pernah menjawab pertanyaan standar “apa kabar?” dengan jawaban yang kurang terus terang?

Kami memahami konsep berbohong sebelum kami berusia empat tahun: Charles Darwin melaporkan putranya, beberapa bulan sebelum ulang tahunnya yang ketiga, mencoba berbohong dan ada data yang menunjukkan bahwa perilaku tersebut dapat terwujud sejak usia dua tahun.

Dan sama seperti semua orang terlibat dalam penipuan, semua orang ingin tahu bagaimana cara mengetahui apakah orang lain berbohong. Sepertinya itu seharusnya mudah – ada “pemberitahuan”: berkeringat, gerakan mata, ekspresi mikro, perubahan postur tubuh dan bahkan perubahan pola bicara, yang dapat membantu kita mengenali kebohongan.

Sinyal-sinyal itu adalah jenis poligraf alami. Seperti tes pendeteksi kebohongan mekanis, tes ini bergantung pada serangkaian perubahan fisiologis yang terjadi saat kita berbohong. Menceritakan pai daging babi, bahkan yang disebut kebohongan putih, membutuhkan upaya kognitif dan emosional.

Seandainya mudah mendeteksi kebohongan

Berbohong mengaktifkan sistem saraf otonom kita, dan semakin jahat kebohongan – semakin banyak yang dipertaruhkan – semakin aktif sistem saraf otonom.

Mengapa begitu sulit untuk mendeteksi kebohongan?

Celana saya terbakar (kalau saja semudah itu)

Jawabannya mengejutkan.

Pertama, ada “kebisingan” dalam sistem pendeteksi kebohongan: ada banyak hal yang mengaktifkan sistem saraf otonom manusia.

Kegugupan adalah contoh yang baik. Orang biasanya menjadi gugup ketika

• mereka sedang diinterogasi, tentang apa saja

• mereka bertemu untuk pertama kalinya seseorang yang membuat mereka tertarik (yang, omong-omong, adalah salah satu keadaan di mana kita sangat mungkin berbohong tentang sesuatu)

• taruhannya tinggi – ketika banyak yang bergantung pada apa yang mereka lakukan, atau seberapa baik mereka melakukannya

• ada konfrontasi yang terlibat: tenggat waktu, harapan besar … bahkan mertua.

Saat kita gugup, kita berkeringat lebih banyak. Kami berkeringat dengan jenis keringat yang berbeda sehingga kami mencium bau yang berbeda. Kami gelisah dan rambut kami berdiri. Kami juga tidak melakukan atau melakukan kontak mata yang berlebihan. Kami mengubah cara kami berbicara dan, tanpa menyadarinya, nada suara kami berubah.

Perubahan itu juga terjadi saat kita berbohong. Jadi adalah mitos bahwa ada seperangkat isyarat unik yang dapat diandalkan yang menandakan seseorang berbohong. Beberapa isyarat perilaku pasti berkorelasi dengan berbohong, tetapi sebagian besar juga berkorelasi dengan perilaku lain juga.

Kedua, ada biaya untuk pendeteksi kebohongan dari “alarm palsu”. Secara sosial, ini adalah permainan berisiko tinggi: ketakutan akan kerusakan dan rasa malu yang ditimbulkan oleh kesalahan memanggil seseorang untuk berbohong, dikombinasikan dengan beban pembuktian yang tinggi, menumpuk deck terhadap “penuntutan” yang sukses.

Mungkin yang paling mengejutkan meskipun, kita umumnya kurang tertarik daripada yang kita pikirkan untuk benar-benar memahami kebenaran. Kita, sangat sering, bersedia menerima kebohongan sebagai kebenaran yang memperlancar interaksi sosial.

Demikian pula, kebohongan yang sesuai dengan pandangan dunia kita atau, dan terutama, dengan citra diri kita, akan lebih jarang “dipanggil”. Dengan kata lain, kita sebenarnya sangat ahli dalam tidak mengenali kebohongan.

Saya berbohong, oleh karena itu saya pikir

Tentu saja, kebohongan kecil yang kita katakan untuk menjaga percakapan tetap mengalir atau untuk memuji (atau setidaknya menghindari menyinggung!) teman/pasangan/bos kita tampaknya tidak menarik. Juicier adalah tipuan jahat yang, ketika terdeteksi, membuat kepercayaan hancur dan kehidupan berubah. Ternyata, semua kebohongan, besar atau kecil, adalah tipuan taktis.

Penipuan taktis mengharuskan pembohong untuk secara aktif memanipulasi informasi untuk menyesatkan orang lain. Mereka menarik karena penciptaan penipuan semacam itu telah ditafsirkan sebagai bukti bahwa pembohong telah mengembangkan teori pikiran – saya berbohong, oleh karena itu saya berpikir.

Jika itu benar, implikasinya luas: baik monyet dunia lama maupun monyet dunia baru telah diamati dalam penipuan taktis. Hal yang sama berlaku untuk kera besar lainnya, dan bahkan burung gagak.

Kebohongan, kebohongan terkutuk, dan ahli

Mark Twain, menyesali kurangnya keterampilannya dengan angka, statistik bertingkat sebagai bentuk kebohongan yang lebih buruk daripada rata-rata.

Meskipun demikian – dan mengakui tidak ada peluang kecil untuk ironi ketika seorang peneliti bertanya tentang seberapa sering orang berbohong – siapa yang berbohong dan seberapa sering pertanyaan terbuka di seluruh ilmu perilaku.

Kami tahu hampir semua orang berbohong. Wanita dan pria rata-rata berbohong sama seringnya, tetapi tentang hal yang berbeda. Ada beberapa bukti juga bahwa pria adalah pembohong yang lebih baik daripada wanita.

Mungkin tidak mengejutkan, perkiraan seberapa sering kita berbohong sangat bervariasi.

Itu sebagian karena konteks itu penting. Bagaimanapun, berbohong adalah sejenis perekat sosial, dan – tidak mengherankan – orang berbohong dalam survei.

Jadi, lain kali Anda menarik kursi di kasino atau dengan teman-teman di malam poker, ingatlah – meskipun Anda mungkin merasa sulit untuk mengetahui apakah lawan Anda berbohong, mereka mungkin juga menganggap Anda sulit untuk dibaca.

Related Posts