Game Yang Butuh Waktu untuk Jadi Ahli

Catur adalah salah satu permainan tertua yang terus menantang pikiran manusia.

Nolan Bushnell, pionir video game yang menemukan Pong pada awal 1970-an, menjelaskan popularitas permainan yang tak terkendali dengan mencatat bahwa itu “sangat sederhana untuk dipelajari, sulit untuk dikuasai”. Tetapi teorema Bushnell, sebagaimana prinsip itu kemudian dikenal di industri hiburan elektronik, sebenarnya tidak lebih dari cerminan kebijaksanaan yang mendahului gadget kita selama ribuan tahun.

Dalam ukiran Asiria kuno yang sekarang ada di British Museum, misalnya, para penjaga istana diperlihatkan menghabiskan waktu dengan memainkan Game of Twenty Squares, yang ditemukan di kota Ur di Irak selatan sekitar 4.600 tahun yang lalu.

Permainan yang sama masih dimainkan hari ini, seperti banyak permainan lainnya di mana manusia melempar dadu, mengocok kartu, dan memindahkan potongan di sekitar papan untuk mengejar apa yang tampaknya menjadi tujuan yang paling sederhana — tetapi, jika lawannya cukup terampil. dan cerdik, seringkali ternyata sangat sulit.

Paradoks itulah yang membuat game klasik, mulai dari catur dan catur hingga game Go Asia, selalu menarik. Seperti yang dijelaskan oleh penulis Jesse Schell dalam bukunya “The Art of Game Design,” permainan semacam itu memiliki apa yang disebutnya “kompleksitas yang muncul”, di mana aturan sederhana mereka memungkinkan pemain memiliki fleksibilitas untuk membuat banyak skenario rumit.

Pada saat yang sama, game-game ini juga memasukkan sejumlah kecil terukur dari apa yang disebut Schell sebagai “kompleksitas bawaan” — yaitu, batasan halus yang membuatnya lebih sulit.

Berikut adalah 10 contoh utama dari game yang tampaknya sederhana, namun sangat kompleks ini.

5: Go

Ada sebuah legenda bahwa, alih-alih melawan tentara yang menyerang, seorang penguasa Buddha kuno di Tibet menghindari pertumpahan darah dengan menantang pemimpin itu untuk bermain Go. Apakah itu benar-benar terjadi atau tidak, Go, yang mungkin berasal dari China, telah menjadi hiburan populer di Asia selama sekitar 3.000 tahun.

Sekilas, gim ini tampak sangat sederhana. Dua pemain — satu dilengkapi dengan batu putih, yang lain dengan batu hitam — duduk di sisi berlawanan dari papan yang terdiri dari kisi dasar 19-baris-19-garis, dan bergiliran menempatkan batu di titik persimpangan yang kosong .

Seorang pemain menang dengan mengklaim lebih banyak persimpangan daripada lawannya dan / atau dengan mengelilingi dan menangkap lebih banyak bidak lawan daripada yang diambil lawan.

Ketegangan antara dua cara mencetak gol yang berbeda, dan opsi strategis dan taktis yang tampaknya tak ada habisnya yang muncul, adalah yang membuat permainan ini begitu menarik. Meskipun terlihat mudah untuk dimainkan, dalam praktiknya, Go sangat menantang sehingga, sejauh ini, belum ada yang dapat memprogram komputer untuk memainkan game lebih terampil daripada master manusia terbaik [sumber: International Go Federation].

4: Backgammon

Backgammon mungkin tampak seperti permainan keberuntungan, tetapi para penggemar akan memberi tahu Anda secara berbeda.

Backgammon adalah salah satu game tertua di dunia. Para arkeolog menemukan papan dan potongan-potongan di bawah puing-puing Kota Terbakar kuno di provinsi Sistan-Baluchistan Iran, yang berasal dari 3000 SM. [sumber: Payvand Iran News]. Itu juga dimainkan oleh orang Romawi, yang menyebutnya Ludus Duodecim Scriptorum (“permainan 12 sisi”). Dan itu menjadi pengalihan populer di kalangan mahasiswa Amerika di tahun 1970-an.

Daya tarik Backgammon, sebagian, terletak pada minimalis simetrisnya — dua pemain, masing-masing bersenjatakan 15 buah batu yang disebut batu — mencoba memindahkannya ke arah yang berlawanan di sekitar papan yang dibagi menjadi kuadran, di sepanjang jalur 24 titik yang dihubungkan oleh garis, dan kemudian lepaskan semuanya dari papan.

Jumlah poin yang bisa pemain pindahkan batu ditentukan oleh lemparan dadu, yang memberikan tampilan backgammon menjadi permainan keberuntungan. Sebenarnya, kesempatan menentukan hasil hanya ketika dua pemain memiliki tingkat kemampuan yang sama, menurut situs web penggemar Backgammon.org, yang menawarkan perpustakaan artikel yang luas tentang taktik dan strategi backgammon. Kemampuan untuk melakukan perhitungan matematis di kepala seseorang dan menganalisis dampak dari berbagai pilihan adalah satu hal yang membedakan pemain terbaik dari dabbler.

3: Shogi

Di Barat, Shogi kadang-kadang disebut “catur Jepang”. Itu ditemukan sekitar waktu yang sama — bidak tertua yang diketahui ditemukan di kuil yang dibangun di Horyuji pada abad ke-7 M. Namun, catur dikembangkan secara terpisah dari versi catur yang menjadi populer di Eropa.

Ada beberapa kesamaan yang jelas antara kedua game tersebut. Shogi dan catur keduanya memiliki objek dasar yang sama — untuk skakmat raja musuh — dan keduanya dimainkan di papan yang merupakan kisi-kisi kotak yang berselang-seling, dengan deretan bidak yang melambangkan tentara abad pertengahan (meskipun permainan Jepang menunjukkan bidak dengan tulisan karakter, bukan ukiran angka). Dan kedua permainan itu dimainkan oleh anak-anak sekolah dan orang dewasa dalam kompetisi elit.

Tapi itu cukup banyak di mana kesamaan berakhir. Aturan Shogi sangat berbeda dari catur Barat dan dirancang untuk memberikan peluang bagi pemain yang tampaknya kalah untuk membalikkan keberuntungannya. Setelah mengambil bidak musuh, misalnya, seorang pemain dapat menambahkannya ke pasukannya dan meletakkannya di ruang mana pun di papan.

(Kepemilikan bidak dilambangkan dengan arah menghadapnya.) Selain itu, bidak dapat menerima promosi medan perang setelah mencapai kotak tertentu, yang memberi mereka kemampuan tambahan. Seperti yang dicatat oleh penulis game Jack Botermans, “Anda tidak akan pernah bisa yakin bahwa Anda benar-benar menang sampai Anda menangkap raja musuh”.

2: Domino

Sebuah set domino ditemukan di makam seorang firaun Mesir.

Asal-usul domino – balok kayu atau tulang persegi panjang kecil, datar, dengan satu sisi kosong dan sisi lainnya biasanya ditandai dengan susunan bintik-bintik, yang disebut pips – agak keruh. Set domino tertua yang diketahui, ditemukan di makam firaun Mesir Tutankhamen, berasal dari tahun 1355 SM, dan orang Cina abad pertengahan tampaknya juga memainkan domino, sebelum muncul di Eropa sekitar pertengahan 1700-an.

game domino cina

Saat ini, set domino Eropa dan Amerika umumnya memiliki 28 buah, masing-masing ditandai dengan konfigurasi pip yang berbeda, seperti 6-5, 4-0 atau 3-1. Mereka terbiasa memainkan berbagai permainan yang berbeda — misalnya, Muggins, permainan Amerika yang paling populer. Dua hingga empat pemain terlibat.

Domino dikocok menghadap ke bawah di atas meja, dan pemain menarik untuk memimpin, dengan bagian “terberat” – yaitu, yang memiliki pips paling banyak – memenangkan kesempatan untuk menjadi yang pertama. Setiap pemain kemudian secara acak menarik jumlah potongan yang diperlukan untuk permainan (dalam permainan Amerika, biasanya tujuh). Pemain utama kemudian meletakkan sepotong, biasanya yang memiliki pips paling banyak. Pemain atau pemain lain memiliki kesempatan untuk mencocokkannya dengan bidak yang bernilai sama, atau untuk mengoper.

Peletakan bidak berlanjut sampai seseorang memainkan semua bidaknya; pemenang mendapat sejumlah poin yang setara dengan pips pada potongan yang tersisa dalam kepemilikan pemain lain. Pemain pertama yang mencapai 50 atau 100 menang.

Sementara sebagian besar pemain kasual mungkin berasumsi bahwa hasil permainan domino sebagian besar adalah keberuntungan undian, penggemar kartu domino hard-core mengembangkan strategi yang kompleks, berdasarkan perhitungan matematis rumit yang mereka lakukan di kepala mereka, yang menentukan kapan harus bermain dengan berbagai jumlah pip.

1: Teka-teki

Apa yang bisa lebih sederhana dari permainan yang tidak memerlukan peralatan, kecuali satu set anggota badan, otot wajah, dan mulut, lidah, dan pita suara untuk meneriakkan tebakan? Charades adalah permainan di mana satu pemain tanpa kata-kata pantomim kata atau frase yang diambil dari topi — sering judul buku atau film — untuk rekan tim untuk mencoba menebak.

Asal usul tebak-tebakan agak tidak jelas; namanya mungkin berasal dari kata Italia schiarare, yang berarti “mengurai,” atau schiarato, yang diterjemahkan sebagai “jelas” atau “terurai”. Tetapi pada akhir 1800-an, itu telah menjadi hiburan populer di antara kelompok makan siang wanita kaya dan pertemuan seniman dan intelektual pria.

Sebuah kiriman tahun 1896 yang diterbitkan di The New York Times dengan bingung menggambarkan sebuah klub intelektual laki-laki muda di Chicago yang mengadakan acara-acara publik secara teratur, di mana mereka melakukan pantomim kejadian-kejadian terkini yang disarankan kepada mereka oleh para penonton.

Tapi sementara aturan tebak kata relatif sederhana — pada dasarnya, Anda tidak dapat berbicara apa yang Anda coba sampaikan, atau menggunakan gerakan untuk mengejanya — permainan ini bisa sangat sulit, jika dimainkan oleh pesaing yang senang mengisi. topi dengan kata atau frasa yang sangat rumit atau tidak jelas, atau yang terlalu abstrak untuk digambarkan secara visual dengan mudah.

Related Posts